50356_10786839404_4416_n

Gue Cornelia Rahardja, biasa dipanggil Lia. Paling enggak hampir semua orang manggil gue Lia kecuali satu orang, yaitu Sam.

Sam itu kakak tingkat gue di kampus. Dia suka banget manggil gue Conello, karena menurut dia bokap nyokap gue ngasih gue nama Cornelia karena mereka tahu kalau muka gue bakalan sedingin es krim conello—dan seingat gue pas gue lahir nggak ada es krim conello—alias judes.

Tapi menurut gue, nama gue masih jauh lebih keren daripada dia. Panggilannya aja Sam, tapi lengkapnya kan Samsuddin. Jelas banget dia mau keliatan lebih keren dengan nama panggilan kayak gitu. Untung aja dia kakak tingkat gue, kalau enggak udah gue maki-maki tuh orangnya langsung. Satu lagi. Untung aja dia orang yang gue taksir abis-abisan. Karena dengan kejailannya memplesetkan nama gue, gue malah makin kesengsem sama senyum jailnya yang ganteng yang bikin gue meleleh.

Dan kejailannya itu pun terus berlanjut sampai ke dunia twitter. Itu orang kurang kerjaan atau nggak punya gebetan sampai-sampai malam mingguan gini aja dia pake hanya untuk mention-in gue.

@SamBavarians: eh lo @CorneliaRahardja ngapain lo nongol di timeline gue? Tiba-tiba dingin nih hp gue!

Kenapa sih ganteng gue ini nggak bisa pakai kalimat yang manis ke gue?

@CorneliaRahardja: @SamBavarians sialan. Elo tuh ngapain pake mention gue segala? Ketahuan kan lo nggak punya gebetan buat diajak nge-date. Wkwkwk

@SamBavarians: @CorneliaRahardja gini-gini gue juga punya gebetan kaleeeee. Nggak kayak lo tuh, muka sedingin es apalagi hatinya. Jangan-jangan udah jadi es batu ya, nggak es krim lagi? Ppfftthh~

@CorneliaRahardja: @SamBavarians dasar udin norak! Nama lo tuh diliat dulu! SAMSUDDIN. Nggak ada nama yang lebih keren lagi apa? WKWKWKWKWK

@SamBavarians: @CorneliaRahardja biarin weekkkss :p yang penting panggilan gue sama kerennya kayak yang punya nama B-)

@CorneliaRahardja: @SamBavarians ih! Ngapain sih lo mention-in gue terus?! Sana urusin tuh gebetan lo! 😡

@SamBavarians: @CorneliaRahardja menurut lo, gue lagi ngapain coba?

@CorneliaRahardja: @SamBavarians hah? Maksud lo?!

@SamBavarians: @CorneliaRahardja lah ini kan gue lagi gangguin gebetan gue. Karena gue  suka sama yang punya nih akun. Nggak nyadar ya lo?

Okay. Gue nggak ngerti. Maksudnya Sam apa sih? Dia suka sama gue dan sekarang lagi nembak gue gitu ceritanya—dan di twitter. Ini Sam lagi ngerjain gue pasti. Nggak mungkinlah dia suka sama gue, secara kan banyak cewek yang mukanya jauh lebih kalem daripada gue yang juga naksir dia. Lebih baik gue nggak usah balas tweet dia yang barusan deh. Sekalian gue matiin aja nih hp dan langsung tidur.

*********************************

What a beautiful morning! Senin pagi kali ini benar-benar indah. Soalnya kemarin malam gue habis baca novel ‘My Name is Kim Sam Soon’. Ceritanya asik banget sampai-sampai itu novel selesai gue baca dalam sehari—untungnya minggu adalah hari libur—dan bikin gue pengen punya kisah cinta kayak gitu. Apalagi masalah si cewek itu karena namanya yang—katanya—jelek. Ditambah lagi ada kata’Sam’ didalam namanya. Bikin gue ingat Sam terus.

Ngomongin soal Sam, gue belum balas tweet terakhirnya. Nyalain hp aja enggak. Tapi penasaran juga sih sama reaksi dia sama sikap gue yang nggak nanggapin.

Setelah gue nyalain hp dan jaringan udah pada ngumpul, hp gue langsung bergetar berkali-kali kayak disetrum. Banyak mention dan sms masuk ke hp gue. Dan yang paling mendominasi adalah kiriman dari sahabat gue, Fika.

@RafikaSadewi: SAM LO NEMBAK LIA??? RT @SamBavarians: @CorneliaRahardja lah ini kan gue lagi gangguin gebetan gue. Karena gue suka sama yang punya nih akun.

@RafikaSadewi: @CorneliaRahardja NYET LO DITEMBAK SAM?????????

@RafikaSadewi: @CorneliaRahardja  @SamBavarians WOIIIII LO BERDUA JAWAB GUE DOONNNKKK!!!!

@RafikaSadewi: @CorneliaRahardja @SamBavarians Oke kalau lo berdua nggak mau bales, gue anggap kalian berdua udah jadian ya! GUE MINTA PAJAK JADIAN SECEPATNYA!!!

Dan beberapa tweet lainnya yang juga memakai banyak huruf kapital.

Untung aja gue sempat liat sms dari Koti—koordinator tingkat—angkatan yang bilang kalau hari ini semua mata kuliah diliburkan karena semua dosen diwajibkan ikut rapat di rektorat, jadi nggak perlu dengerin ocehannya si Fika yang udah pasti nyerang gue tentang tweet Sam yang terakhir.

Tapi kok nggak ada respon dari Sam ya? Apa dia lagi nunggu respon dari gue dulu? Tapi paling enggak kan dia bisa nanya lebih private lagi, lewat sms atau telfon misalnya. Ini lewat twitter, gue kan jadi bingung mau respon apa. Bingung dia serius atau cuma ngerjain gue doang. Mungkin sekarang dia lagi menikmati kegalauan gue ini kali ya? Dasar! Muka doang ganteng—senyumnya manis juga sih—tapi isi otaknya bisanya cuma ngerjain gue doang.

“CONELLO! LO DI DALEM KAN? KELUAR GIH. GUE DILUAR NIH.”

Buset dah! Siapa sih pagi-pagi gini udah teriak-teriak manggilin gue? Eh tapi, dia manggil gue conello? Jangan-jangan…

“Sam! Lo ngapain disini?”, tanya gue setelah lari-lari keluar kamar dan buka pintu rumah buru-buru. Pemandangan yang gue lihat sekarang benar-benar bikin mata gue terbelalak. Gila! Sam lagi diatas sepeda tukang es krim, dan dia dikelilingi tetangga-tetangga komplek gue. Sam sekarang ini mau ngapain sih?

“Pagi conello. Mungkin lo udah baca tweet terakhir gue ke elo yang sabtu malam kemarin. Dan sekarang gue mau memperjelas pernyataan gue tersebut karena menurut gue elo telmi—telat mikir. Lia, gue cinta sama lo. Mau nggak jadi cewek gue?”

OMG! To the point banget. Ini beneran kan? Ih sumpah drama korea banget!

“Lo serius? Ini lo lagi nggak ngerjain gue kan?”, tanya gue dengan penuh kewaspadaan.

“Serius lah manis. Emang menurut lo, kenapa gue bisa jadi nggak serius nembak lo?”

“Ya secara lo kan tiap hari gangguin gue terus. Bilangin muka gue dingin dan judes kayak es krim sesuai nama gue—Conello. Nggak di kampus, di kantin, bahkan di twitter aja lo tetap gangguin gue. Artinya apa lagi kalau lo nggak suka sama gue?”

“Lo tau kenapa gue bilang lo kayak es krim?”

“Karena muka gue dingin dan judes itu kan?” ya iyalah. Udahh pasti itu alasannya. Apa lagi coba?

“Itu cuma 0,1% aja. Sisanya karena lo manis kayak es krim. Sampai bisa bikin semua es krim lain meleleh karena nggak tahan saingan sama es krim semanis lo, bikin gue tergila-gila sama lo sampai-sampai gue nggak ngerti gimana caranya ngedeketin lo yang notabene adik tingkat gue yang mungkin nggak tahu keberadaan gue. Akhirnya gue pakai cara yang pasti bisa buat lo kenalin gue walaupun lo sebal setengah mati sama gue. Ngejailin lo.”

Gue nggak bisa napas. Somebody help me to breath again! Gue bingung mau bilang apa. Gue udah kehabisan kata-kata walaupun mulai dari tadi gue ngomongnya sedikit. Tapi semua kalimat yang diucapkan Sam benar-benar bikin gue nggak bisa ngomong.

“Gini deh, kalau lo terima cinta gue, gue kasih semua es krim yang ada dalam boks ini ke elo. Kalau lo tolak, gue kasih ke semua tetangga lo ini”, jawab Sam santai.

Dan tiba-tiba aja semua tetangga gue teriak, “Tolak! Tolak! Tolak!”

Enak aja! Kok mereka malah minta gue tolak cintanya Sam sih? Demi es krim? Nggak bakalan! Gue udah terharu gini juga.

“Sam gue juga cinta sama lo. Dan karena tadi lo bilang gue ini udah manis, kayanya gue nggak butuh semua eskrimnya. Jadi es krimnya biarin aja lo kasih ke mereka.” jawab gue yang udah pasti bikin semua tetangga gue senang bukan kepalang—senang karena dapat es krim sih, bukan karena gue jadian.

Sam langsung memeluk gue dan langsung mengucapkan terima kasih, “Makasih ya conello-ku sayang, I Love You.”

Me too, udinku. I Love You too.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba “Menulis Cerpen #terHARU dalam rangka #HaruMoment oleh @fiksimetropop dan @penerbitharu”

Advertisements